Kenapa pula nafsu tak pernah puas meminta? Padahal yang ada pada genggam manusia itu sudah lebih dari cukup. 

Advertisements

Sesosok kawan bernama Jenuh

Ah, hai,

Jenuh. 

Senang sekali kau kunjungi ku. 

Terlalu sering datang. 

Kau tak pernah sirna. 

Kala diri tengah sendiri

di dalam ramai yang sepi, 

atau merasa sunyi

di dalam padat yang gaduh, 

kau datang. 

Menapak kaki perlahan mendekati. 

Kelam rupa mu, 

buat ku suram, ingin mati. 
Hai, jenuh. 

Andai mata tak pernah jumpa. 

Andai kita tak pernah bersua. 

Andai kau tak ada, 

indah pasti rasanya. 

Sepi nya hidup. 

– – –

Manusia tak akan pernah puas akan apa yang mereka punya. 

Sekali pun itu adalah mimpi yang akhirnya tergapai dalam genggam.

Dari situ pun rasanya masih ada yang kurang, 

masih ada potongan yang tertinggal. 

Padahal itu hanya ilusi dari nafsu yang selalu berpinta. 

كُتِبَ عَلَيْکُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَّـكُمْ ۚ  وَعَسٰۤى اَنْ تَكْرَهُوْا شَيْــئًا وَّهُوَ خَيْرٌ لَّـکُمْ ۚ  وَعَسٰۤى اَنْ تُحِبُّوْا شَيْــئًا وَّهُوَ شَرٌّ لَّـكُمْ ۗ  وَاللّٰهُ يَعْلَمُ وَاَنْـتُمْ لَا تَعْلَمُوْنَ

“Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”

(QS. Al-Baqarah 2: Ayat 216)